Life is Harder than Writing a Story


Here I am, trying to write again, making a note and talking to myself on this writing. Lama sekali tidak menulis, rasa enggan dan malas sibuk bercampur dengan aktivitas hidup yang tak pernah ada habisnya, dan juga terbius dengan rasa bahagia dunia, panah asmara dan bilur-bilur suka duka pokoknya banyak deh. Tak akan ada habisnya if I try to write one by one here kalian pasti bakal boring tingkat dewa.

Anyway Begitu banyak kata-kata indah di dalam otak gw, begitu banyak teori hidup di dalam pikiran g, begitu banyak bla bla bla gw tuangkan di dalam tulisan-tulisan gw, namun pada kenyataan life is harder than writing a story.

Di dalam sebuah cerita jika pacar kita marah, seyogyanya kita sebagai pasangan jangan ikutan marah kalau ga mau terjadi perang dunia kedua. Tapi Klo mo bikin ceritanya mendramatrisir itu lebih gampang lagi tinggal ikut-ikutan ngambek aja, kalo perlu semua binatang yang ada di kebun binatang diikut sertakan aja biar ceritanya tambah seru. Kalau mau bikin yang agak tragis sekalian aja piring, bangku, sendok ikut melayang biar dikira KDRT. Di dalam cerita semuanya bisa terjadi dan terserah si penulis bagaimana endingnya aja.

But in our life, jika hal itu terjadi bisa kah kita menahan diri untuk tidak ikut-ikutan marah jika pasangan kita marah atau berbuat salah? Bisakah hewan di kebun binatang diistirahatkan dulu perannya? Bisakah perabotan rumah tangga kita di taruh rapih di tempatnya? Bisakah ego kita diredam sejenak?

Perumpamaan berkata, batu yang sama-sama keras akan saling menghancurkan satu sama lainnya jika mereka dibenturkan. Begitu juga hubungan kita dengan orang lain, jika sama-sama mengeraskan ego yang terjadi adalah kita akan merusak hubungan kita dengan orang lain, dengan teman kita, pacar kita, keluarga kita dan dengan semua orang yang kita kasihi.

Life is really harder than writing a story. Di dalam cerita yang kita buat, kita bisa saja menempatkan cerita tambahan atau pun memotong bagian cerita yang kita ga suka seenak udel kita. But in life, cerita yang sudah terjadi, ya terjadilah. Ibarat nasi yang sudah menjadi bubur, kita tak bisa kembali di masa yang sudah lalu. Semua perkataan yang pernah kita lontarkan baik itu pujian atau pun caci maki, semuanya tidak mungkin kita tarik kembali.

Di dalam hidup kita, kita hanya mampu bergerak maju menjalani hari ke depan, mesin waktu untuk kembali ke masa lalu hanya ada di film-film atau cerita novel belaka, dan menyesali masa lalu hanyalah cara kita menghabiskan waktu dengan menyiksa diri (seperti perkataan bro Chuang di Bali).

Anyway, seberat-beratnya hidup, lebih berat klo angkat yang berat-berat. hahaha…. Hari ini boleh aja kesepian, boleh aja menangis, boleh aja menderita tapi ujung-ujungnya everything will be change, semuanya bakal berubah. Kalau saja menulis lebih mudah daripada menjalani hidup, mulai dari sekarang gw akan menulis kehidupan gw, namun bukan hanya di secarik kertas, tetapi di dunia kehidupan yang bakal gw jalani.

Sedih, duka kecewa adalah bagian dari kehidupan dan awal dari proses menuju kebahagiaan. Jika tidak ada teman yang menemani, masih ada burung yang berkicau di langit. Jika tidak ada uang di saku, masih ada seluling yang mengiringi hahaha…, apa hubungannya! maksudnya ngamen cari duit tambahan buat makan hari-hari :p

Anyway this is the end of my writing, life is still harder that writing a story, but it is harder if we think harder.

Let’s Enjoy Our Life.

Exif_JPEG_420

07 December 2013, at 11.49 pm

Nanjing-China

Selfy parkit

kita bisa memotong bagian cerita yang kita ga suka seenak udel kita.

“we always think that things concerning ourselves are most important and crucial, but those actually just like dusts blown in the winds… eventually dissolved by the arrow of time.” -Willy Yanto Wijaya

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s